Minggu, 06 November 2011

ASUHAN KEBIDANAN PADA BAYI BARU LAHIR DENGAN KEJANG TERHADAP BAYI Ny. ”R”


LANDASAN TEORI
KEJANG
A.     Definisi
Kejang pada bayi baru lahir ialah kejang yang timbul masa neonatus atau dalam 28 hari sesudah lahir (Buku Kesehatan Anak) Menurut Brown (1974) kejang adalah suatu aritma serebral. Kejang adalah perubahan secara tiba-tiba fungsi neurology baik fungsi motorik maupun fungsi otonomik karena kelebihan pancaran listrik pada otak (Buku Pelayanan Obstetric Neonatal Emergensi Dasar).
Kejang bukanlah suatu penyakit tetapi merupakan gejala dari gangguan saraf pusat, lokal atau sistemik. Kejang ini merupakan gejala gangguan syaraf dan tanda penting akan adanya penyakit lain sebagai penyebab kejang tersebut, yang dapat mengakibatkan gejala sisa yang menetap di kemudian hari. Bila penyebab tersebut diketahui harus segera di obati. Hal yang paling penting dari  kejang pada bayi baru lahir adalah mengenal kejangnya, mendiagnosis penyakit penyebabnya dan memberikan pertolongan terarah, bukan hanya mencoba menanggulangi kejang tersebut dengan obat antikonvulsan.
Manifestasi kejang pada bayi baru lahir dapat berupa tremor, hiperaktif, kejang-kejang, tiba-tiba menangis melengking. Tonus otot hilang disertai atau tidak dengan kehilangan kesadaran, gerakan yang tidak menentu (involuntary movements) nistagmus atau mata mengedip-edip proksismal, gerakan seperti mengunyah dan menelan. Oleh karena itu Manifestasi klinik yang berbeda-beda dan bervariasi, sering kali kejang pada bayi baru lahir tidak di kenali oleh yang belum berpengalaman. Dalam prinsip, setiap gerakan yang tidak biasa pada bayi baru lahir apabila berangsur berulang-ulang dan periodik, harus dipikirkan kemungkinan Manifestasi kejang.

B.     Patogenesis
Kejang pada neonatus seringkali tidak dikenali kerena bentuknya yang berbeda dengan kejang orang dewasa dan anak-anak. Penyelidikan sinemotografi dan EEG menunjukkan bahwa kelainan pada EGG sesuai dengan twitching dari muka, kedipan muka, menguap, kaku tiba-tiba dan sebagainya. Oleh karena itu, kejang pada bayi baru lahir tidak spesifikasi dan lebih banyak digunakan istilah “fit” atau “seizure”.
Manifestasi yang berbeda-beda ini disebabkan morfologi dan organisasi dari korteks serebri yang belum terbentuk sempurna pada neonatus (Froeman, 1975). Demikian pula pembentukan dendrit, synopsis dan mielinasasi. Susunan syarat pusat pada neonatus terutama berfungsi pada medulla spinalis dan batang orak. Kelainan lokal pada neuron tidak disalurkan kepada jaringan berikutnya sehingga kejang umum jarang terjadi.
Batang otak berhubungan dengan gerakan-gerakan seperti menghisap, gerakan bola mata, pernafasan dan sebagainya, sedangkan fleksi umum atau kekakuan secara fokal atau umum adalah gejala medula spinalis.

C.     Pembagian Kejang
Volve (1977)membagi kejang pada bayi baru lahir sebagai berikut :
1.      Bentuk kejang yang hampir tidak terlihat (Subtle) yang sering tidak di insafi sebagai kejang. Terbanyak di dapat pada neonatus berupa :
a.       Deviasi horizontal bola mata
b.      Getaran dari kelopak mata (berkedip-kedip)
c.       Gerakan pipi dan mulut seperti menghisap, mengunyah, mengecap, dan menguap
d.      Opnu berulang
e.       Gerakan tonik tungkai
2.      Kejang klonik multifokal (miogratory)
Gerakan klonik berpindah-pindah dari satu anggota gerak ke yang lain secara tidak teratur, kadang-kadang kejang yang satu dengan yang lain dapat menyerupai kejang umum.

3.      Kejang tonik
Ekstensi kedua tungkai, kadang-kadang dengan flexi kedua lengan menyerupai dekortikasi
4.      Kejang miokolik
Berupa gerakan flexi seketika seluruh tubuh, jarang terlihat pada neonatus
5.      Kejang umum
Kejang seluruh badan, sianosis, kesadaran menurun
6.      Kejang fokal
Gerakan ritmik 2-3 x/detik. Sentakan yang dimulai dari salah satu kaki, tangan atau muka (gerakan mata yang berputar-putar, menguap, mata berkedip-kedip, nistagmus, tangis dengan nada tinggi).

D.    Diagnosis
1.      Anamnesa
a.       Anemnesa lengkap mengenai keadaan ibu pada saat hamil
b.      Obat yang di minum oleh ibu saat hamil
c.       Obat yang diberikan dan yang diperlukan sewaktu persalinan
d.      Apakah ada anak dan keluarga yang sebelumnya menderita kejang dan lain-lain.
e.       Riwayat persalinan: bayi lahir prematus, lahir dengan tindakan, penolong persalinan, asfiksia neontorum
f.        Riwayat immunisasi tetanus ibu, penolong persalinan bukan tenaga kesehatan
g.       Riwayat perawatan tali pusat dengan obat tradisional
h.       Riwayat kejang, penurunan kesadaran, ada gerakan abnormal pada mata, mulut, lidah, ekstremitas
i.         Riwayat spasme atau kekakukan pada ekstremitas, otot mulut dan perut
j.        Kejang dipicu oleh kebisingan atau prosedur atau tindakan pengobatan
k.      Riwayat bayi malas minum sesudah dapat minum normal
l.         Adanya faktor resiko infeksi
m.     Riwayat ibu mendapatkan obat, misal: heroin, metadon, propoxypen, alkohol
n.       Riwayat perubahan warna kulit (kuning)
o.      Saat timbulnya dan lama terjadinya kejang
2.      Pemeriksaan fisik
a.       Kejang
1)      Gerakan normal pada wajah, mata, mulut, lidah dan ekstremitas
2)      Ekstensi atau fleksi tonik ekstremitas, gerakan seperti mengayuh sepeda, mata berkedip berputar, juling
3)      Tangisan melengking dengan nada tinggi, sukar berhenti
4)      Perubahan status kesadaran, apnea, ikterus, ubun-ubun besar menonjol, suhu tidak normal
b.      Spasme
1)      Bayi tetap sadar, menangis kesakitan
2)      Trismus, kekakuan otot mulut pada ekstremitas, perut, kontraksi otot, tidak terkendali dipicu oleh kebisingan, cahaya atau prosedur diagnostik
3)      Infeksi tali pusat

3.      Pemeriksaan laboratorium
Gula darah, kalsium, fospor, magnesium, natrium, bilirubin, fungsi lumbal, darah tepi, dan kalau mungkin biakan darah dan cairan serebrospinal foto kepala dan EEG, pemeriksaan sedapat mungkin terarah.

 
E.     Prognosis
Tergantung dari cepat lambatnya timbul kejang (makin dini timbulnya kejang, makin tinggi angka kematian dan gejala usia) beratnya penyakit, fasilitas laboratorium, cepat lambatnya mendapat pengobatan yang adekuat dan baik tidaknya perawatan.

F.      Etiologi
1.      Metabolik
a.       Hipoglikemia
Bila kadar darah gula kurang dari 30 mg% pada neonatus cukup bulan dan kurang dari 20 mg% pada bayi dengan berat badan lahir rendah. Hipoglikemia dapat dengan/tanpa gejala. Gejala dapat berupa serangan apnea, kejang sianosis, minum lemah, biasanya terdapat pada bayi berat badan lahir rendah, bayi kembar yang kecil, bayi dari ibu penderita diabetes melitus, asfiksia.
b.      Hipokalsemia
Yaitu: keadaan kadar kalsium pada plasma kurang dari 8 mg/100 ml atau kurang dari 8 mg/100 ml atau kurang dari 4 MEq/L
Gejala: tangis dengan nada tinggi, tonus berkurang, kejang dan diantara dua serangan bayi dalam keadaan baik.
c.       Hipomagnesemia
Yaitu kadar magnesium dalam darah kurang dari 1,2 mEg/l. biasanya terdapat bersama-sama dengan hipokalsemia, hipoglikemia dan lain-lain.
Gejala kejang yang tidak dapat di atasi atau hipokalsemia yang tidak dapat sembuh dengan pengobatan yang adekuat.
d.      Hiponatremia dan hipernatremia
Hiponatremia adalah kadar Na dalam serum kurang dari 130 mEg/l. gejalanya adalah kejang, tremor. Hipertremia, kadar Na dalam darah lebih dari 145 mEg/l. Kejang yang biasanya disebabkan oleh karena trombosis vena atau adanya petekis dalam otak.
e.       Defisiensi pirodiksin dan dependensi piridoksisn
Merupakan akibat kekurangan vitamin B6. gejalanya adalah kejang yang hebat dan tidak hilang dengan pemberian obat anti kejang, kalsium, glukosa, dan lain-lain. Pengobatan dengan memberikan 50 mg pirodiksin
f.        Asfiksia
Suatu keadaan bayi tidak bernafas secara spontan dan teratur segera setelah lahir etiologi karena adanya gangguan pertukaran gas dan transfer O2 dari ibu ke janin.
2.      Perdarahan intrakranial
Dapat disebabkan oleh trauma lahir seperti asfiksia atau hipoksia, defisiensi vitamin K, trombositopenia.  Perdarahan dapat terjadi sub dural, dub aroknoid, intraventrikulus dan intraserebral. Biasanya disertai hipoglikemia, hipokalsemia. Diagnosis yang tepat sukar ditetapkan, fungsi lumbal dan offalmoskopi mungkin dapat membantu diagnosis. Terapi : pemberian obat anti kejang dan perbaikan gangguan metabolism bila ada.
3.      Infeksi
Infeksi dapat menyebabkan kejang, seperti : tetanus dan meningitis
4.      Genetik/kelainan bawaan
5.      Penyebab lain
a.       Polisikemia
Biasanya terdapat pada bayi berat lahir rendah, infufisiensi placenta, transfuse dari bayi kembar yang satunya ke bayi kembar yang lain dengan kadar hemoktrokit di atas 65%
b.      Kejang idiopatik
Tidak memerlukan pengobatan yang spesifik, bila tidak diketahui penyebabnya berikan oksigen untuk sianosisnya

c.       Toksin estrogen
Misalnya : hexachlorophene

G.    Penanganan (Buku Acuan Nasional Maternatal dan Neonatal)
1.      Prinsip dasar tindakan mengatasi kejang pada bayi baru lahir sebagai berikut :
a.       Mengatasi kejang dengan memberikan obat anti kejang-kejang  (Misal : diazepam, fenobarbital, fenotin/dilantin)
b.      Menjaga jalan nafas tetap bebas dengan resusitasi
c.       Mencari faktor penyebab kejang
d.      Mengobati penyebab kejang (mengobati hipoglikemia, hipokalsemia dan lain-lain)
2.      Obat anti kejang (Buku Acuan Nasional Maternatal dan Neonatal, 2002)
a.       Diazepam
Dosis 0,1-0,3 mg/kg BB IV disuntikan perlahan-lahan sampai kejang hilang atau berhenti. Dapat diulangi pada kejang beruang, tetapi tidak dianjurkan untuk digunakan pada dosis pemeliharaan
b.      Fenobarbital
Dosis 5-10 mg/kg BB IV disuntikkan perlahan-lahan, jika kejang berlanjut lagi dalam 5-10 menit. Fenitoin diberikan apabila kejang tidak dapat di berikan 4-7 mg/kg BB IV pada hari pertama di lanjutkan dengan dosis pemeliharaan 4-7 mg/kg BB atau oral dalam 2 dosis.
3.      Penanganan kejang pada bayi baru lahir (Buku Acuan Nasional Maternal dan Neonatal, 2002)
a.       Bayi diletakkan dalam tempat yang hangat pastikan bahwa bayi tidak kedinginan. Suhu dipertahankan 36,5oC - 37oC
b.      Jalan nafas bayi dibersihkan dengan tindakan penghisap lendir di seputar mulut, hidung sampai nasofaring
c.       Bila bayi apnea dilakukan pertolongan agar bayi bernafas lagi dengan alat bantu balon dan sungkup, diberikan oksigen dengan kecepatan 2 liter/menit
d.      Dilakukan pemasangan infus intravena di pembuluh darah perifer di tangan, kaki, atau kepala. Bila bayi diduga dilahirkan oleh ibu berpenyakit diabetes miletus dilakukan pemasangan infus melalui vena umbilikostis
e.       Bila infus sudah terpasang di beri obat anti kejang diazepam 0,5 mg/kg supositoria IM setiap 2 menit sampai kejang teratasi, kemudian di tambah luminal (fenobarbital 30 mg IM/IV)
f.        Nilai kondisi bayi selama 15 menit. Perhatikan kelainan fisik yang ada
g.       Bila kejang sudah teratasi, diberi cairan dextrose 10% dengan kecepatan 60 ml/kg BB/hari
h.       Dilakukan anamnesis  mengenai keadaan bayi untuk mencari faktor penyebab kejang
1)      Apakah kemungkinan bayi dilahirkan oleh ibu yang berpenyakit DM
2)      Apakah kemungkinan bayi prematur
3)      Apakah kemungkinan bayi mengalami asfiksia
4)      Apakah kemungkinan ibu bayi mengidap/menggunakan narkotika
i.         Bila sudah teratasi di ambil bahan untuk pemeriksaan laboratorium untuk mencari faktor penyebab kejang, misalnya :
1)      Darah tepi
2)      Elektrolit darah
3)      Gula darah
4)      Kimia darah (kalsium, magnesium)
j.        Bila kecurigaan kearah pepsis dilakukan pemeriksaan fungsi lumbal
k.      Obat diberikan sesuai dengan hasil penelitian ulang
l.         Apabila kejang masih berulang, diazepam dapat diberikan lagi sampai 2 kali.

ASUHAN KEBIDANAN PADA BAYI BARU LAHIR
TERHADAP BAYI Ny. ”R” DENGAN KEJANG
DI RB KASIH IBU


I.                   PENGUMPULAN DATA DASAR
Anamnesa, ada tanggal 19 November 2007
A.     Identitas
Nama Bayi         : By. Ny. Rina
Jenis Kelamin     : Perempuan
Anak ke             : I (pertama)

Nama Ibu           : Ny. Rina             Nama Suami     : Tn. Yudi
Umur                  : 22 Tahun                        Umur                : 25 Tahun
Agama               : Islam                              Agama             : Islam
Suku                  : Jawa                               Suku                : Jawa
Pendidikan         : SMA                              Pendidikan       : SMA
Pekerjaan           : IRT                                Pekerjaan         : Wiraswasta
Alamat               : Jl. Teratai No. 29            Alamat             : Jl. Teratai No. 29          16 C Metro                                               16 C Metro

B.     Keluhan Utama
Bayi Ny. Rina lahir spontan pervaginam, dengan keluhan kejang, bayi tampak kejang, mata berputar-putar, sianosis, ektremitas kaku, tremor, bayi mengalami asfiksia ringan, sulit bernafas, suhu tubuh 36oC, apgar score 5/8. BB : 2800 gr, PB : 50 cm, denyut jantung : 98 x/menit

C.     Riwayat Persalinan
1.      Persalinan ditolong oleh         : Bidan
2.      Jenis persalinan                     : Spontan pervaginam
3.      Tempat persalinan                 : RB Kasih Ibu
4.      Lama persalinan :
a.       Kala I                             : 10 jam    30 menit
b.      Kala II                           :               30 menit
c.       Kala III                          :               30 menit
d.      Kala IV                          : 2 jam
5.      Masalah yang terjadi selama persalinan : tidak ada
6.      Keadaan air ketuban             : jernih
7.      Keadaan umum bayi             : kelahiran tunggal, usia kehamilan saat melahirkan + 40 minggu

D.     Pemeriksaan Fisik
1.      Nilai apgar
No
Asfek Yang Dinilai
0
1
21
Waktu
1
5
1.
Frekuensi denyut jantung
Tidak ada
Kurang dari 100
Lebih dari 100
1
2
2.
Usaha bernafas
Tidak ada
Lambat teratur
Menangis kuat
1
1
3.
Tonus otot
Lumpuh
Ekstremitas flexi sedikit
Gerakan aktif
1
1
4.
Reaksi terhadap rangsangan
Tidak ada
Gerakan sedikit
Menangis
1
2
5.
Warna kulit
Biru/pucat
Tubuh kemerahan ekstremitas biru
Seluruh tubuh kemerahan
1
2
Jumlah
5
8

2.      Atropometri
a.       Berat badan                        : 2800 gr
b.      Panjang badan                    : 49 cm
c.       Lingkar kepala                    : 35 cm
d.      Lingkar dada                      : 30
e.       Lila                                     : 9,5 cm

3.      Reflek
a.       Moro                                 : tidak ada
b.      Tonic neak                         : tidak ada
c.       Palmargrap                         : tidak ada
4.      Menangis                                  : tidak menangis spontan, bayi manangis saat dirangsang
5.      Tanda vital-vital
a.       Nadi                                   : 110 x/menit
b.      Suhu                                   : 36oC
c.       Pernafasan                          : 32 x/menit
6.      Kepala
a.       Simetris                              : tidak ada kelainan yang dialami
b.      Ubun-ubun besar                : cembung
c.       Ubun-ubun kecil                 : tidak ada
d.      Caput succedenum             : tidak ada
e.       Chepal hematoma               : tidak ada
f.        Sutura                                : tidak ada moulage
g.       Luka kepala                       : tidak ada
h.       Kelainan yang dijumpai       : tidak ada kelainan  
7.      Mata
a.       Posisi                                 : simetris kanan dan kiri, tampak berputar-putar
b.      Kotoran                             : tidak terdapat kotoran
c.       Perdarahan                         : tidak terdapat perdarahan
d.      konjungtiva:                        ; pucat
e.       sclera                                 : ikterik 

8.      Hidung
a.       Lubang hidung                    : terdapat 2 lubang kanan dan kiri
b.      Cuping hidung                     : ada, simetris kanan dan kiri
c.       Keluaran                            : tidak ada
9.      Mulut
a.       Simetris                              : atas dan bawah
b.      Palatum                              : tidak ada celah
c.       Saliva                                 : tidak ada hipersaliva
d.      Bibir                                   : tidak ada labia skizis
e.       Gusi                                   : merah, tidak ada laserasi
f.        Lidah bintik putih                : tidak ada
10.  Telinga
a.       Simtris                                : kanan dan kiri
b.      Daun telinga                        : ada kanan dan kiri
c.       Lubang telinga                    : ada kanan dan kiri berlubang
d.      Keluhan                              : tidak ada
11.  Leher
a.       Kelainan                             : tidak ada kelainan
b.      Pergerakan                         : dapat bergerak ke kanan dan ke kiri
12.  Dada
a.       Simetris                              : simetris akan dan kiri
b.      Pengeraakan                       : bergerak waktu bernafas
c.       Bunyi nafas                         : nafas lambat, teratur
d.      Bunyi jantung                      : dangkal, cepat, tidak teratur, 98 x/menit
13.  Perut
a.       Bentuk                               : simetris, tidak ada kelainan
b.      Bising usus                          : teratur
c.       Kelainan                             : tidak ada kelainan

14.  Tali pusat
a.       Pembuluh darah                  : 2 arteri 1 vena
b.      Perdarahan                         : tidak ada perdarahan
c.       Kelainan                             : tidak ada kelainan
15.  Kulit                                        
a.       Warna                                : kebiruan
b.      Turgor                                : (+) ada
c.       Lanugo                               : ada
d.      Vernik kaseosa                   : ada
e.       Kalainan                             : tidak ada kelainan
16.  Punggung
a.       Bentuk                               : lurus
b.      Kelainan                             : tidak ada kelainan
17.  Ekstremitas
a.       Tangan                               : simetris kanan dan kiri, kulit tampak biru
b.      Kaki                                   : simetris kanan dan kiri, kulit tampak biru
c.       Pergerakan                         : kaku
d.      Kuku                                  : lengkap, warna kebiruan
e.       Bentuk kaki                        : lurus
f.        Bentuk tangan                     : lurus
g.       Kelainan                             : tidak ada kelainan
18.  Genetalia                                  : jenis kelamin perempuan        

 II.                INTERPRESTASI DATA DASAR

1.      Diagnosa
Bayi Ny. Rina lahir spontan pervaginam cukup bulan dengan kejang
Dasar:  Bayi kejang seluruh tubuh, suhu tubuh 36oC, apgar score 5/8 berat  badan: 2800 gr, tinggi badan : 49 cm, denyut jantung 98 x/menit, ekstremitas kaku dan mata berputar-putar. 

2.      Masalah
1.      Kejang
Dasar:
a.       Ektremitas bayi pergerakannya kaku
b.      Mata berputar-putar
c.       Seluruh tubuh bayi kejang
2.      Gangguan O2
Dasar: Terdapat lendir pada jalan nafas bayi
3.      Gangguan cairan dan nutrisi
Dasar: bayi belum mau menyusu
4.      Hipotermi
Dasar:
a.       Esktrimitas bayi biru
b.      Bayi teraba dingin
c.       Suhu 36oC

3.      Kebutuhan
1.      Atasi kejang
2.      Pasang infus
3.      Perbaiki jalan nafas bayi
4.      Perbaiki suhu
5.      Perawatan tali pusat
6.      Pemenuhan kebutuhan nutrisi dan cairan
Dasar:
a.       Ektremitas bayi pergerakannya kaku
b.      Mata berputar-putar
c.       Seluruh tubuh bayi kejang
d.      Terdapat lendir pada jalan nafas bayi
e.       Apgar 5/8
f.        Bayi susah bernafas
g.       Suhu 360C
h.       Tali pusat masih basah

 

III.             IDENTIFIKASI DIAGNOSA DAN MASALAH POTENSIAL
1.      Tetanus neonatorum, sepsis, meningitis, ensefalitis
2.      Akan terjadi kecacatan syaraf dan kemunduran mental karena kurang tersuplainya oksigen ke otak
3.      Infeksi tali pusat karena tali pusat masih basah
4.      Perdarahan otak

IV.              IDENTIFIKASI MASALAH DAN KEBUTUHAN YANG MEMERLUKAN PENANGANAN DAN KOLABORASI
Kolaborasi dengan dokter jika terjadi komplikasi dan kelainan

V.                 PERENCANAAN
1.      Atasi kejang
a.       Beri bayi obat anti kejang dengan memberikan obat diazepam dengan dosis 0,1-0,3 mg/kg BB IV.
b.      Pasang infus intravena dipembuluh darah periver dengan cairan dextrose 10%
2.      Lakukan pembebasan jalan nafas
a.       Bebas jalan nafas
b.      Letakkan bayi pada posisi yang benar
c.       Lakukan slim zuinger
3.      Lakukan ransangan taktil
a.       Usap-usap punggung bayi
b.      Atau sentil
4.      Pertahankan suhu badan bayi
a.       Membungkus bayi
b.      Menghidupkan radian warmer
5.      Lakukan perawatan tali pusat
a.       Jepit tali pusat dengan 2 klem
b.      Potong tali pusat dengan kasa steril
c.       Bungkus tali pusat dengan kasa steril
d.      Ajarkan ibu untuk perawatan tali pusat
e.       Anjurkan pada ibu untuk perawatan tali pusat secara teratur
f.        Evaluasi kemampuan ibu untuk mengulang
6.      Lakukan penilaian bayi
a.       Perhatikan dan nilai nafas bayi
b.      Hitung frekuensi/denyut jantung bayi
c.       Nilai warna kulit bayi
7.      Jelaskan pada ibu mengenai pentingnya ASI Ekslusif
8.      Anjurkan ibu untuk mengkomsumsi sayuran hijau

VI.              PELAKSANAAN
Pada tanggal 19 November 2007
1.      Mengobati kejang
a.       Pasang infus intravena di pembuluh darah perifer, di tangan, kaki atau kepala jika bayi di duga dilahirkan oleh ibu yang berpenyakit diabetes melitus pemasangan infus melalui vana umbilikostik
b.      Beri obat anti kejang yaitu : diazepam 0,5/kg, supositoria IM sampai kejang teratasi
c.       Bila kejang sudah teratasi, beri cairan dextrose 10% dengan kecepatan 60 ml/kg BB/hari
2.      Melakukan pembebasan jalan nafas
a.       Membersihkan jalan nafas dengan cara membersihkan mata, hidung dan mulut bayi secara zig-zag dengan kasa steril segera setalah lahir
b.      Melakukan bayi terlentang atau miring dengan leher agak ekstensi atau tengadah dengan meletakkan selimut atau handuk yang digulung ke bawah bahu sehingga bahu terangkat 2-3 cm
c.       Membersihkan jalan nafas dengan menghisap cairan amnion dan lendir dari mulut dan hidung menggunakan slim zuinger. Bila air ketuban bercampur mekonium. Maka penghisapan dari trakea diperlukan untuk mencegah aspirasi mekonium. Hisap dari mulut terlebih dahulu kemudian hisap dari hidung
3.      Mempertahankan suhu tubuh bayi
a.       Membungkus bayi dengan handuk kering dan bersih yang ada di atas perut ibu bila tali pusat panjang, mengeringkan tubuh dan kepala bayi dengan handuk untuk mengihilangkan air ketuban dan mencegah kehilangan suhu tubuh melalui evaporasi
b.      Menghidupkan radio warmer untuk menghangatkan bagian dada bayi dengan meletakkan bayi telentang di bawah alat pemancar panas. Alat pemancar panas perlu disiapkan sebelumnya agar kasur tempat diletakkan bayi juga hangat.
4.      Melakukan perawatan tali pusat
a.       Menjepit tali pusat dengan 2 buah klem
b.      Memotong tali pusat dengan gunting tali pusat dan mengikatnya
c.       Membungkus tali pusat dengan kasa steril
d.      Mengajarkan pada ibu untuk perawatan tali pusat
e.       Menganjurkan pada ibu untuk melakukan perawatan tali pusat
5.      Melakukan rangsangan taktil
a.       Usap-usap punggung bayi kearah atas
b.      Menyentil telapak kaki bayi untuk memberikan rangsangan yang dapat menimbulkan atau mempertahankan pernafasan
6.      Melakukan penilaian bayi
a.       Memperhatikan dan menilai pernafasan bayi
b.      Menilai warna kulit bayi
7.      Menjelaskan pada ibu mengenai pentingnya ASI ekslusif bagi bayi selama 6 bulan
8.      Menganjurkan pada ibu untuk melakukan perawatan tali pusat
9.      Melibatkan suami dan keluarga untuk mendukung kegiatan ibu dalam merawat  bayinya
10.  Menganjurkan pada ibu untuk mengkonsumsi sayuran hijau seperti bayam, daun katu, daun singkong, serta kacang-kacang.

 

VII.           EVALUASI
Pada tanggal 19 November 2007
1.       Pemberian obat anti kejang telah dilakukan
a.       Pemasangan infus intravena
b.      Memberi obat anti kejang yaitu diazepam 0,5/kg sampai kejang teratasi
2.      Pembebasan jalan nafas telah dilakukan
a.       Mata, hidung, dan mulut telah di bersihkan
b.      Bayi telah diposisikan dengan benar
c.       Jalan nafas telah dibersihkan
3.      Suhu tubuh bayi telah dipertahankan
a.       Bayi telah dibungkus dengan handuk kering dan bersih
b.      Tubuh dan kepala bayi telah dikeringkan dengan handuk
c.       Radian wamer telah melakukan pembesan jalan nafas
4.      Rangsangan taktil telah dilakukan dan punggung telah diusap ke arah atas 

5.      Perawatan tali pusat telah dilakukan
Kejang telah teratasi, memberikan cairan dextrose 10% dengan kecepatan 60 ml/kgBB/hari
6.      Bayi telah bernafas spontan
7.      Ibu mengerti akan pentingnya ASI ekslusif selama 6 bulan
8.      Ibu mengerti cara merawat tali pusat bayi
9.      Suami dan keluarga bersedia membantu ibu dalam merawat bayinya
10.  Ibu mengerti dan tersedia mengkonsumsi sayuran hijau, seperti : bayam, daun katu, daun sinkong, serta kacang-kacang

CATATAN PERKEMBAGAN
Hari ke-2
Tanggal 20 November 2007
S      : 1.   Ibu menyatakan sudah melakukan apa yang dianjurkan kepadanya
2.   Ibu menyatakan sudah memberi ASI pada bayinya
3.   Ibu mengatakan bayinya BAB 3x
4.   Ibu mengatakan anaknya tampak sehat dan akan segera pulang
5.   Ibu mengatakan bayinya sudah mandi lap dan di bedong
6.   Ibu mengatakan bayinya sudah tidak kejang lagi

O     : 1.   Keadaan umum ibu baik
2.   Tanda-tanda vital :
RR               : 34 x/menit                   BB                   : 2800 gr
Suhu             : 37oC                          TB                   : 49 gr
Nadi             : 125 x/menit                
3.   Refleks         :
Moro           : ada
Tonic neak   : ada
Palmargrap   : ada
4.   Ektremitas ekstermitas sudah mulai aktif
5.   Warna kulit sudah mulai kemerahan
6.   Tali pusat terawat baik dan masih basah
7.   Perut bayi tidak kembung
8.   Eliminasi
BAB            : 3 x/hari
BAK            : 8 x/hari
9.   Bayi sudah mau menyusu pada ibu. Bayi menyusu tiap 4 jam sekali

A     1.     Diagnosa
Bayi baru lahir umur 1 hari
Dasar : Bayi lahir spontan tanggal 19 November 2007
2.   Masalah : tidak ada
3.   Kebutuhan
a.       Pemenuhan kebutuhan cairan dan nutrisi
b.      Perawatan tali pusat
c.       Perawatan pada ibu dan keluarga tentang
1)      Personal hygiene bayi
2)      Pemberian ASI ekslusif
3)      Pertahankan suhu tubuh bayi
d.      Perawatan bayi sehari-hari

P      : 1.   Memandikan bayi dengan cara mandi lap 2 x sehari. Pagi dan sore 
2.   Merawat tali pusat
3.   Berikan penyuluhan pada ibu dan keluarga tentang :
a.       Personal hygiene bayi
b.      Pemberian ASI ekslusif
c.       Pertahankan suhu bayi


CATATAN PERKEMBAGAN
Hari ke-4
Tanggal 22 November 2007
S      : 1.   Ibu mengatakan bayi tidur + 16 jam
2.   Ibu mengatakan bayinya hanya minum ASI saja atau pada saat bayi lapar
3.   Ibu mengatakan bayinya BAB 3 x/hari, BAK + 7-8 x/hari

O     : 1.   Keadaan umum ibu baik
2.   Tanda-tanda vital :
RR               : 25 x/menit                   BB                   : 2800 gr
Suhu             : 37oC                          TB                   : 49 gr
Nadi             : 128 x/menit                 Refleks             : (+) ada/baik
3.   Warna kulit kemerahan
4.   Bayi menangis pada saat haus dan lapar
5.   Tali pusat masih basah
6.   Ektremitas pergerakannya aktif

O     : 1.   Diagnosa
Bayi baru normal umur 4 hari
Dasar : Bayi lahir spontan tanggal 19 November 2007
2.   Masalah : tidak ada
3.   Kebutuhan
a.       Perawatan bayi sehari-hari
b.      Pemberian ASI ekslusif

P      : 1.   Lakukan perawatan bayi sehari-hari
2.   Berikan ASI kepada bayi setiap 4 jam atau pada saat bayi haus dan lapar untuk memenuhi kebutuhan bayi


CATATAN PERKEMBAGAN
Hari ke-7
Tanggal 27 November 2007
S      : 1.   Ibu mengatakan bayi telah menyusu dengan baik dan akan dilanjutkan sampai 6 bulan yang akan datang
2.   Ibu mengatakan bayi menangis pada saat haus dan lapar juga pada saat popoknya basah pada saat  BAK atau BAB
3.   Ibu mengatakan akan menjaga bayinya agar tetap hangat dan mengganti popok bila basah

O     : 1.   Keadaan umum ibu baik
2.   Refleks hisap bayi baik
3.   Bayi telah menangis kuat
4.   Gerakan ekstremitas bayi aktif
5.   Tanda-tanda vital :
Suhu             : 37oC                          BB                   : 2800 gr
Nadi             : 128 x/menit                 TB                   : 49 gr
3.   Warna kulit kemerahan
4.   Tali pusat mulai kering

O     : 1.   Diagnosa
Bayi lahir cukup bulan dengan umur 7 hari
Dasar : Bayi lahir spontan tanggal 19 November 2007
2.   Masalah : tidak ada
3.   Kebutuhan
a.       Perawatan bayi sehari-hari
b.      Pemberian ASI ekslusif
c.       Anjurkan pada ibu dan keluarga dan suami untuk membantu semua kegiatan ibu dalam merawat bayinya
P      : 1.   Lakukan perawatan bayi sehari-hari
2.   Berikan ASI kepada bayi selama 4 jam atau pada saat bayi merasa haus dan lapar untuk memenuhi kebutuhan bayi
3.   Menganjurkan kepada suami dan keluarga untuk membantu perawatan bayi seperti :
a.       Personal hygiene
b.      Pertahankan suhu tubuh bayi
4.   Menganjurkan pada suami dan keluarga untuk membawa bayi mereka kembali ke bidan jika ditemukan kelainan pada bayi. Seperti : panas yang berlebihan atau panas tinggi selama berhari-hari atau ditemukannya kembali tanda-tanda kejang seperti : badan bagi tremor, ekstremitas bayi kaku, mata bayi berputar-putar, kulit kebiruan

 
DAFTAR PUSTAKA


Prawiraharjo, Sarwono. 2002. Pelayanan kesehatan meternal an neonatal. Jakarta: YBP

Markum, A. H. dkk. 1981. Kegawatan Anak. Jakarta

Staf pengajar IKA FKUI.1985. Ilmu Kesehatan Anak. Jakarta bagian

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar