Sabtu, 26 November 2011

ASUHAN KEBIDANAN PATOLOGIS PADA PERSALINAN DENGAN POST PARTUM HAEMORAGIC


BAB II
LANDASAN TEORITIS
PERDARAHAN POST HAEMORAGIE (PPH)


HPP dibagi 2
1.      Perdarahan sekunder         : terjadi setelah 24 jam melahirkan
2.      Perdarahan primer             : terjadi dalam 24 jam pertama

Perdarahan HPP sekunder adalah :
Kehilangan darah lebih atau sama dengan 500 cc setelah melahirkan (Harry, Oxirn, 1990).

Penyebab HPP sekunder adalah :
1.      Tertingggalnya sisa plasenta / selaput ketuban
2.      Adanya robekan jalan lahir
3.      Adanya pelepasan jaringan mati pada jalan lahir akibat persalinan
4.      Tertahannya plasenta dalam uterus / retensio plasenta

Penanganan :
1.      Berikan uteronika (oxirogin) 10 IU
2.      Berikan cairan Rl
3.      Kaji keadaan umum ibu untuk mengetahui tanda-tanda syok
4.      Kolaborasi dengan dokter

1.      Pengertian
a.       Retensio plasenta adalah suatu keadaan tertahannya plasenta daalm uterus dalam batas waktunya maksimal ½ jam setelah janin lahir.
b.      Retensio sisa plasenta adalah suatu keadaan dimana sebagian kecil dari plasenta tertinggal didalam rahim (obstetri fisiologi dan patologi Prof. Dr. Rustam Moehtar.
2.      Sebab-sebab predisposisi retenssio plasenta atau retensio sisa plasenta
  1. Plasenta belum terlepas dari dinding rahim karena tumbuh melipat dari dalam.
  2. Plasenta sudah terlepas tetapi belum keluar karena atonia uteri atau karena adanya lingkaran kontraksi akibat kesalahan penanganan kala III plasenta munkin juga tidak keluar karena kandung kemih atau rectum penuh.

Predisposisi retensio plasenta.
a.       Faktor maternal
  1. Bravida usia lanjut
  2. Multipara dengan kelainan implantasi
b.      Faktor uteurs
  1. Bekas SC, sering plasenta tertahan pada jaringan cicatrik
  2. Bekas pembedahan uterus
  3. Bekas pengeluaran plasenta secara manusal
  4. Bekas endometritis

Macam-macam implantasi plasenta :
a.       Plasenta adhesiva
Plasenta melakat pada desidua endometrium lebih dalam
b.      Plasenta akreta
Plasenta melekat dan tumbuh pada villi chorialis lebih dalam dan menembus dendua sampai ke miometrium
c.       Plasenta perkreta
Plasenta tumbuh sampai menembus serosa atau desitonium dinding rahim

d.      Plaenta rukreta
Plasenta tumbuh lebih dalam kedalam miometrium tetapi belum menembus serosa.
(sinopsis obstri fisiologi dan parlogi Prof, Dr. Rustam Mochtar)

3.      Pencegahan retensio plasenta atau sisa plasenta
Untuk mencegah terjadinya retensio plasenta atau sisa plasenta. Ada beberapa hal yaitu :
a.       Meningkatkan KB
b.      Menngkatkan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang terlatih
c.       Pada saat pertolongan partus (kala III) tidak diperkenankan melakukan masase dengan tujuan mempercepat prose persalinan plasenta karena dapat mengacaukan kontraksi uterus.
d.      Gizi yang cukup
e.       Tidak melakukan cureetagge terlalu bersih (endometrium0 terkikis habis

4.      Menilai lepasnya plasenta dengan cara melahirkan plasenta
a.       Menilai lepasnya plasenta
Tanda-tanda lepasny a plasenta
1)      Rahim naik, bagian tali pusat yang lahirnya menjadi lebih panjang
2)      Rahim mennjadi elbih bundar bentuknya
3)      Keluar darah dengan tiba-tiba
4)      Kondisi dengan perasat – perasat untukmenilai lepasnya, hasilnya plasenta telah lepas.

Cara lepasnya plasenta
1.      Secara schulze, yaitu plasenta lepas mula-mula di bagian tengah
2.      Secara dunan, yaitu plasenta lepas dari pinggir

Perasat-perasat untuk menilai lepasnya placenta :
1.      Peracat kustner
2.      Perasat klien
3.      Perasat statssman
4.      Perasat manuaba

Pada saat melakukan manual perlu dipertahankan adanay tanda-tanda syok
1.      Tekanan darah turun
2.      Kulit dingin dan lembab
3.      Denyut nadi lemah dan perdarahan

ASUHAN KEBIDANAN IBU NIFAS PATOLOGIS
TERHADAP Ny. N DENGAN POST PARTUM HAEMORHAGIE
DENGAN (SISA PLASENTA) DI RS HARAPAN BUNDA METRO


I.                   Pengumpulan Data Dasar
A.    Pengkajian Data
  1. Identitas Klien
Nama               : Ny. Noviyanti           Nama Suami    : Tn. Syahruul
Umur               : 23 tahun                    Umur               : 27 tahun
Agama             : islam                          Agama             : Islam
Pendidikan      : SMA                                     Pendidikan      : SMA            
Pekerjaan         : Ibu Rumah Tangga   Pekerjaan         : Wiraswasta
Alamat            : Jl. Mawar No. 3        Alamat            : Jl. Mawar No. 3
                          Metro Pusat                                          Metro Pusat

B.     Anamnesa
Dilakukan pada tanggal 03-12-2007 pukul 21.00 wib
1.      Keluhan setelah persalinan
Ibu dengan G1P1A0 persalinan pukul 17.0 Wib ditolong oleh Bidan setelah 4 jam persalinan masih mengeluarkan darah dari vagina + 650 cc

2.       Riwayat persalinan
a.   Kala I          :   berlangsung pukul 07.00 wib tanggal 03-12-2007. Pengeluaran pervaginam berupa blood slim, ketuban pecah spontan, tidak didapati penyulit
b.  Kala II         :   bayi lahir spontan dengan letak belakang kepala jenis kelamin perempuan, BB : 300 gram, PB : 48 c, bayi langsung menangis, lahir normal
c.   Kala III       :   plasenta lahir secara tindakan normal plcenta lahir tidak lengkap konsistensis ibu keras. Plasenta lahir pukul 18.30 Wib, panjang tali pusat 36 cm, jumlah perdarahan + 300 cc
d.  Kala IV       :   Berlangsung 2 jam dengan jumalh perdarahan + 3500 cc ibu tampak lemah

C.    Pemeriksaan Setelah Persalinan
  1. Keadaan umum ibu tampak lemah dengan keadaan composmentis
  2. Tanda vital
a.       Tekanan darah       : 90/70 mmHg
b.      Nadi                      : 96 x/mnt
c.       Pernafasan             : 30 x /mnt
d.      Suhu                      : 37,80C
  1. Pemeriksaan Fisik
a.       Rambut                     :   hitam, bersih, tidak mudah dicabut
b.      Telinga                      :   pendengaran ibu baiik, brsih keadaan simetris ka/ki
c.       Mata                          :   simetris ka/ki, sklera putih, konjungtiva pucat, reflek pupil baik, fungsi penglihatan baik
d.      Hidung                      :   septum nasal, bentuk simetris, tidak ada polips, fugnsi penciuman
e.       Leher                         :   tidak ada pembesaran kelenjar thyroid dan pembesaran vena jugularis
f.       Dada                         :   payudara bersih simetris ka/ki tidak ada kelainan putting susu menonjol aerola hitam, ASI sudah keluar
g.      Mulut dan Gigi         :   tidak ada kelainan bentuk pada mulut, tidak terdapat stomatitis pada rongga mulut, ggii Bersih, tidak ada caries jumlah atau lengkap
h.      Genetalia                   :   perineum tampak utuh tidak ada robekan tapak pengeluaran pervaginam berupa darah
i.        Ekstremitas bawah    :   simetris ka/ki reflek babinzky negatif, tidak terdapat oedem dan varies
j.        Ekstremitas atas        :   simetris ka/ki normal, berfungsi baik tidak ada kelainan
  1. Pemeriksaan Penunjang
a.       HB                        : 8 gram%       
b.      Golongan darah    : A Rhesus +

II.                Interprestasi Data Dasar
a.       Diagnosa
  1. Post partum dengan perdarahan akibat sisa plasenta
DS :     1. Ibu mengatakan ini merupakan persalinan pertama
            2. Ibu mengatakan perutnya mules
            3. Ibu mengatakan darah keluar terus
DO :    1. Partus spontan pukul 17.00 Wib tanggal, 03-12-2007       
            2. Kontraksi uterus keras
            3. TFU sepusat
            4. Perdarahan 650 cc
            5. Placenta lahir tidak lengkap

b.      Masalah
1.      Keterbatasan aktivitas
DS :     Ibu mengatakan masih lemah untuk beraktivitas
DO :    1. Ibu post partum 4 jam yang lalu dengan perdarahan
            2. Ibu tampak lemas
            3. Fungsi  ekstrimitas lemah

2.      Potensial terjadi infeksi
DS :     Ibu mengatakan darah keukeluar terus dari vagina
DO :    Ibu post partum 4 jam ujung lalu dengan perdarahan
3.      Gangguan psikologi
DS :     Ibu mengatakan takut dengan keadannya saat ini
DO :    ibu terlihat tampak cemas

c.       Kebutuhan
1.      Kebutuhan pemenuhan cairan dan nutrisi
DS :     a. Ibu mengatakan terasa halus dan bibir kering
            b. Ibu mengatakan badan teasa lemas
DO :    a. Jumlah perdarahan 690 cc
            b. TD   : 90/70 mmHg
            c. Keadaan umum lemah
2.      Kebutuhan personal hygiene
DS :     Ibu mengatakan badan terasa lengket dan daerah bokong banyak
terdapat darah
DO :    genitalia banyak darah
3.      Penyuluhan dengan keadaan ibu yaitu perdarhaan
DS :     a. Ibu mengatakan cemas dengan keadaannya sekarang
            b. Ibu mengatakan darahnya keluar terus
DO :    a. Jumlah perdarahan 650 cc
            b. TD   : 90/70 mmHg
            c. Keadaan umum lemah


III.             Masalah Potensial Yang Berhubungan dan Harus Diantisipasi
1.      Syok haemoragie
DS :     Ibu mengalami perdarhaan post partum akibat sisa plasenta mengakbiatkn pandangannya agark berkuanng-kunang dan merasa      pusing.
DO :    1. Terjadi perdarahan pervaginam + 650 cc dalam 2 jam terakhir
            2. TFU sepusat
                              3. Placenta lahir normal tetepi tida lengkap, mashi terdapat sisa
                                  placenta
            4. TD         : 90/70 mmHg
            5. Nadi 96 x/mnt, suhu 37,80C
            6. Pernafasan 30 x/mnt
            7. Ibu tampak lemah dan tak mau makan
            8  Bibir pucat dan kulit kering
  1. Anemia
DS :     Ibu mengatakan badan terasa lemas dan sering berkunang
DO :    1. Konjungtiva pucat
            2. Ibu tapak lemah
            3. Bibir kering
            4. Hb : 8 gram% 

IV. Identifikasi Kebutuhan yang Memerlukan Tindakan Segera
1.      Pemasangan infus RL 20 tts/menit
2.      Kosongkan kandung kemih
3.      Kolaborasi dengan dokter untuk tindakan rutetage
4.      Kolaborasi dengan dokter untuk pemberian therapi


V.  Rencana Manajemen
1. a. Jelaskan kondisi ibu saat ini pada ibu dan keluarga
    b. Observasi proes onvolusi pada ibu
    c. Periksa keadaan umum ibu
    d. Ukur TFU ibu
    e. Periksa kontrakasi uterus
     f. Ukur jumlah perdarahan pervaginam
2. a. Bantu ibu untuk memenuhi kebutuhan aktifitas sehari-hari
    b. Lakukan vulva hygiene pada ibu
3. a. Ajarkan ibu untuk post natal breast care
    b. Persiapan peralatan untuk tindakna kuretase

VI. Implementasi Langsung
1. Menjelaskan kepada ibu tentang kondisinya, bahwa ibu mengalami pendarahan post partum, beritahu keluarga agar dapat mempersiapkan darah untuk ibu sehingga perdarahan dan darah yang keluar + 650 cc
2. Melakukan observasi proses involusi
    Keadaan umum ibu lemah, membantu ibu agar kandung kemih tidak terllau penuh, jumlah urine yang keluar sesuai + 300 cc
3. Membantu ibu memenuhi kebutuhan sehari-hari, mungkin makan, ke toile atau ada kebutuhan-kebutuhan lainnya,menganjurkan keluarga untukmendukung dan melibatkan diri dalam kegiatan ibu misalnya apabila ibu masih dapat berjalan ke kamar mandi keluarga dapat mendampingi
4. Membantu ibu dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari denganmelibatkan keluarganya seperti pemenuhan kebutuhan cairan dan nutrisinya, mengingat keadaan umum ibu yang lemah
5. Membantu ibu dalam kebutuhan vulva hygien dengan mengevaluasi jumlah perdarahan yang keluar sehingga vulva ibu tidak terlalu lemah, membersihkan bagian vulva dari darah yang menempel dan mengering
6. Menjelaskan dan mengajarkan ibu tentang cara perawatan payudara breast care
    a. Mengajarkan ibu untuk menompres payudara dengan air hangat
    b. Mengajarkan dan membantu ibu untuk membersihkan putting dengan baby oil
    c. Memeriksa dan membantu ibu untuk mengeluarkan putting yang belum menonjol
7. Persiapan peralatan untuk tindakan kuretae
    Mempersiapkan cureatse set
    1. Spaculum sim
    2. Korentang / oval klem
    3. Tenaculum
    4. Sonde kuret
    5. Busi hegar (digunakan jika tidak ada bukan)                
    6. Kapas sublimat
    7. Bethadine

VII. Evaluasi
        1.  Ibu mengerti dengan keadaannya saat ini sedang mengalami perdarahan
        2. Ibu mengerti akan kebutuhannya memenuhi nutrisi
        3. Ibu mengerti tentang cara vulva hygiene
        4. Ibu mengerti tentang kebutuhan breast care
        5. Keadaan umum lemah, kandung kemih kosong, kontraksi uterus ada, TFU sepusat, perdarahan pevaginam 650 cc.
            a. TD               : 90/70 mmHg
            b. Pols                         : 96 x/mnt
            c. Resp            : 30 x/mnt
            d. Temp           : 37,80C


Catatan Perkembangan
Tanggal 05-02-2007   Pukul 07.00 Wib  Hari Pertama Kuretase
S :    a. Ibu mengerti tentang kondisinya saat ini yang seadng, mengalmai perdarahan
        b. Ibu mengatakan badannya terasa panas
        c. Ibu mengatakan perutnya terasa mulas
        d. Ibu mengatakan belum menyusui bayinya
O     :   a. Keadaan umum lemah
        b. Hb 8 gr %
        c.     Vital sign
            TD                   : 110/70  mmHg
            Pols                 : 84 x/mnt Resp : 24 x/mnt
            Suhu                : 37,8
        d. Kontraksi uterus (+) TFU setinggi pusat
        e. Jumlah perdarahan pervaginam 650 cc
        f.  Luka jahitan perineum basah
        g. ASI sudah keluar
        h. BAB 1 kali sehari, BAK 3-4 kali sehari
        i.  Loceha rubra
        j.  Therapy
            Ampicilin 1 gr / 8 jam (IV)
            Dexametason 3 x 1 ampul (IV)
            Kalnex 1 amp / 8 jam (IV)
            Vit K
            Invus terpasang dextrose 5% 20 tetes / menit
            Ibu sudah dipuasakan sejak pukul 22.00 Wib


A.    Post partum 2 hari dengan perdarahan post partum akibat sisa plasenta, ibu dengan anemia ringan

P. a. Beritahu pada ibu bahwa curetase akan dilakukan pada jam 10.00 Wib
    b. Berjikan support mental pada ibu bahwa ia tidak perlu cemas dengan tindakan curetage
    c. Dampingi ibu selama tindakan curetage dilakukan
    d. Obseravsi keadaan umum ibu selama tindakan
    e. Bantu ibu selama melakuakn aktifitas dan anjurkan ibu untuk mobilisasi secara bertahap
    f.  Berikan ibu posisi yang nyaman
    g. Bantu ibu dalam pemenuhan personal hygiene
    h. Beri ibu intake nutrisi
        1. Beri ibu intake nutrisi
        2. Obseravsi tanda-tanda vital ibu
        3. Observasi proses involusi dan tanda-tanda infeksi

Tanggal 07-12-2007 Pukul : 08.00       Hari Ke 2 Kuretase  
S :   a. Ibu mengatakan badannay masih teasa lemas
        b. Ibu mengatakan sudah dapat melakuakn pos tnatal bersat care
        c. Ibu mengatakan mengerti manfaat post natal breast care untuk kelancaran ASI
        d. Ibu mengatakan sudah membertikan ASI kepada bayinya
        e. Ibu mengatakan sudah dapat melakukan pemenuhan kebutuhan sehari-hari seperti makan / minum, BAB / BAK, personal hygiene sendiri dan masih dibantu keluarga

O :   a. Keadaan umum ibu
        b. Vital sign
            TD                   : 100/80 mmHg
            Pols                 : 80 x/mnt
            Resp                : 24 x/mnt
            Temp               : 37,50C
        c. Kandung kemih kosong
        d. Kontraski uterus baik, TFU pertengahan pusat, symphisis
        e. Lochea rubra, banyaknya 50 cc, bauk khas tidak terdapat tanda-tanda infeksi
        f.  Luka jahitan perineum basah
        g. ASI sudah keluar
        h. BAB 1 kali sehari, BAK 3-4 kali sehari
        i.  Therapy ampicillin 19/8 jam
            3 x 1 table / oral

A:    Postpartum hari ke 4 post curetage hari keempat
P :   a. Observasi keadaan umum ibu dan proses  involusi
        b. Obserasi tanda-tanda vital
        c. Anjurkan ibu untuk tetap melakukan post natal breast care di rumah
        d. Anjurkan ibu untuk tetap melakukan personal hygiene di rumah

Tanggal 18-12-2007 Pukul 09.00 Wib  Hari ke 6 Kuretase
S :   a. Ibu mengatakan badanya teasa sehat dan tidak lemas lagi
        b. Ibu mengatakan sudha dapat melakukan pemenuhan kebutuhan sehari-hari seperti makan / minum, BAB / BAK, personal hygiene sendiri dan terkadang masih dibantu keluarga
        c. Ibu mengatakan sudah dapat melakuakn vulva hygiene setiap habis BAB / BAK
        d. Ibu BAK 4-7 x/hari
O     :   a. Keadaan umum ibu baik
        b  Vital sign
            TD       : 100/80 mmHg
            Pols     : 80 x/mnt
            Resp    : 20 x/mnt
            Temp   : 370C
        c. Kandung kemih kosong
        d. Kontraksi uterus baik, TFU ½ pusat symphisis
        e. Therapy ampicilin 1 gr / 8 jam dan Fe 3x1 tablet / oral
        f.  Lochea serosa, bau khas terdapat tanda-tanda infeksi
        g. ASI sudah keluar
        h. BAB  / kali sehari, BAK 3-4 / sehari
        I.  Luka jahitan perineum kering

P :   a. Observasi keadaan umum ibu dan proses involusi
        b. Observasi tanda-tanda vital
        c. Jelaskan kepada ibu tentang pentingnya gizi ibu menyusui untuk menghasilkan ASI yang berkwalitas dan beritahu ibu tentang jenis makanan yang kaya gizi seperti sayuran hijau dan lauk pauk
        d. Anjurkan ibu untuk mengkonsumsi makanan yang bergizi setiap hari
        e. Anjurkan ibu untuk tetap melakukan personal hygiene di rumah
        f.  Anjurkan ibu untuk tetap melakuakn breast care di rumah
        g. Ajarkan ibu tentang cara senam nifas dan jelaskan kepada ibu manfaat senam nifas
        i.  Anjurkna ibu untuk kunjungan ulang satu minggu berikut atau bila ada keluhan


V.        Rencana Manajemen
        1. a. Jelaskan kondisi ibu saat ini pada ibu dan keluarga
            b. Observasi proses involusi pada ibu
        2. a. Periksa keadaan umum ibu
            b. Ukur TFU ibu
            c. Periksa kontraksi uterus
            d. Periksa kandung kemih dan ukur jumlah urine
            e. Ukur jumlah perdarahan pervaginam
        3. a. Bantu ibu untuk memenuhi kebutuhan aktifitas sehari-hari
            b. Lakukan vulva hygiene pada ibu
            c. Ajarkan ibu untuk post natal breasty care
        4. a. Persiapkan peralatan untuk tindakan kuretase
            b. Menganjurkan ibu untuk berpuasa persiapan kuretase

DAFTAR PUSTAKA


Editor, Abdul Bari Saifuddin, Bular dihanifa wiknjosastro, Biran Alfandl, Djoko Waspodo, 2002, Buku Praktis Pelayanan Kesehatan maternal dan Neonatal, Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo

Ediktor, Wiknjosastro, Hanifa, 205, Ilmu Kebidanan, Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo

Obstetri Fisiologi Bagian Obstetri dan Ginekologi Fakultas Kedokteran Univesitas Padjadjaran Bandung

Prof. Dr. Mochtar Rustam, Sinopsis Obstetri Fisiologi dan Patologi, EGC

Harry, Oxorn, 1990, Patologi dan Fisiologi Persalinan, Yayasan Essent

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar