Rabu, 09 November 2011

MAKALAH GONORE

 
 
BAB I
PENDAHULUAN

Gonore adalah infeksi menular seksual yang disebabkan oleh Neisseria gonorrhoeae. Manusia adalah satu-satunya tuan rumah alami untuk N.gonorrhoeae. Biasanya infeksi ini mempengaruhi daerah genital, meskipun tenggorokan atau anus (bagian belakang) mungkin juga terlibat. Gonore mempengaruhi baik laki-laki maupun perempuan dan dengan mudah dapat ditularkan selama hubungan seks vagina. Juga dapat ditularkan selama hubungan seks anal atau oral (Anonim, 2009). Gonore dapat masuk ke dalam uretra, anus, tenggorokan, serviks (leher rahim) atau rahim. Orang bisa juga mendapatkan infeksi di mata mereka (Anonim, 2010).
BAB II
PERMASALAHAN

Di Jerman, gonore didiagnosa dan diobati terutama oleh dokter praktek swasta dari berbagai bidang spesialis. Untuk berbagai alasan pelaporan kasus gonorea tidak lengkap dan sebagian besar (hingga 90% kasus) mungkin tidak diberitahu, seperti ditunjukkan oleh:
• hasil studi sentinel diantara dokter praktek swasta pada pertengahan 1990-an;
• penurunan jumlah kasus gonorea diberitahu di negara Jerman baru (bekas Jerman Timur) setelah penyatuan dibandingkan dengan jumlah kasus diberitahu sebelum 1990; dan
• angka kasus diperkirakan berdasarkan konsumsi tahunan spectinomycin, yang pada pertengahan 1990-an adalah digunakan hampir secara eksklusif untuk mengobati gonore.
Jumlah kasus yang dilaporkan gonorea berkurang dari 4000 di 1995 (5.0/100.000) hingga 2000 di 2000 (2.8/100.000). Dengan asumsi bahwa penurunan ini mencerminkan penurunan nyata, perkiraan konservatif insiden yang sebenarnya mungkin berada di kisaran 10.000-20.000 kasus per tahun. Kenyataannya tingkat insiden gonorea di Jerman itu mungkin telah mencapai 12-25/100.000. Selama sembilan puluh kejadian gonore pada laki-lakia dalah dua kali lebih tinggi pada wanita. Pada penderita wanita 60-65% terjadi pada usiakurang dari 25 tahun, sedangkan pada laki-laki, hanya 40% dari kasus yang diberitahukan terjadi pada usia kurang dari 25 tahun (Marcus, 2010).
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa 62 juta kasus gonore terjadi setiap tahun di seluruh dunia dan infeksi yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi jangka panjang. Selain itu, bayi yang lahir dari ibu yang terinfeksi beresiko infeksi okular, yang dapat menyebabkan kebutaan.Dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 1999 di ibu kota dari semua empat provinsi di Pakistan, prevalensi gonore ini didokumentasikan mencapai 28%. Tingkat prevalensi secara luas di antara penelitian berbeda tergantung pada jenis sampel. Prevalensi 2,8% untuk pria dan 1,8% untuk perempuan dalam sebuah studi yang dilakukan di populasi umum yang sama di India. Sementara cukup tinggi di kalangan pekerja seks dengan studi yang dilakukan di India dan Bangladesh, masing-masing 8,9% dan 35,8% ( Devrajani, 2010).
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

A. Keluhan dan Gejala
Periode inkubasi adalah 2-30 hari dengan sebagian besar gejala yang terjadi antara 4-6 hari setelah terinfeksi (Anonim, 2010).
1. Laki-laki
Gejala biasanya terjadi dalam 2-10 hari setelah terinfeksi, meskipun kadang-kadang memerlukan waktu berbulan-bulan sampai gejala muncul (Anonim, 2009).
• Pada laki-laki yang diinfeksi adalah uretra dengan terjadinya uretritis.
• Keluarnya cairan dari penis yang pada mulanya bening kemudian menjadi keruh, kuning hijau kentalmenyerupainanah.
• Uretra meradang.
• Terasa perih sewaktu buang air kecil.
• Terjadi epididimitis (Wilson, 2001).
2. Perempuan
Periode inkubasi pada perempuan kurang ditegaskan dengan baik tetapi kira-kira 10 hari.
• Pada perempuan yang diinfeksi adalah cervix (leher rahim) dengan terjadinya cervicitis.
• Keluarnya cairan seperti nanah berwarna kuning kehijauan dari daerah vagina.
• Mengalami rasa nyeri saat buang air kecil.
• Kesulitanbuang air kecil.
• Menstruasi pendarahan.
Infeksi pada perempuan mungkin akan menyebar ke rahim dan tuba fallopi, menyebabkan salpingngitis kronik atau penyakit radang panggul (Pelvic Inflammatory Disease). Gejala PID meliputi: nyeri perut bagian bawah dan cervix, rasa sakit selama hubungan seksual, terganggunya siklus menstruasi, demam. Penyakit radang panggul ini dapat menyebabkan infertilitas (Wilson, 2001).
B. Pemeriksaan Penunjang Diagnostik
Pemeriksaan untuk gonore dapat dilakukan dengan:
• Mengambil sampel dari bagian leher rahim pada perempuan, atau dari pembukaan penis pada laki-laki atau dari anus pada orang yang telah memiliki hubungan seks anal. Hal ini dilakukan dengan kapas atau perangkat serupa dan biasanya tidak sakit.
• Mengambil contoh urine dan mengirimkannya ke laboratorium untuk pengujian. Biasanya diperlukan waktu beberapa hari untuk hasilnya kembali.
• Bagi orang-orang yang mempunyai hubungan seks oral, diambil sampel dari tenggorokan (Anonim, 2009).
Metode pemeriksaan meliputi:
• Endoserviks
Memeriksa endoserviks cukup cahaya langsung dalam menggunakan speculum dibasahi dengan air hangat. Hindari penggunaan antiseptik, analgesic dan pelumas. Masukkan kasasteril 2-3 cm kedalam saluran leher rahim dan putar selama 5-10 detik untuk memungkinkan penyerapan eksudat.
• Uretra
Mengambil sampel berdiameter kecil atau loop bakteriologis steril 3-4 cm kedalam uretra dan lembut memutar sebelum mengundurkan diri. Discharge purulen dapat dikumpulkan langsung ke kapas atau loop.
• Dubur
Masukkan sampel 3 cm kedalam lubang anus dan memutar selama beberapa detik untuk sampel eksudat dari kriptus hanya di dalam cincin anus. Sampling di bawah penglihatan langsung dengan proctoscope lebih disukai dari pada 'buta' swabbing.
• Vagina
Ini hanya disarankan pada wanita yang telah menjalani histerektomi. Gunakan speculum untuk memvisualisasikan mengepel vagina dan posterior forniks selama beberapa detik.
• Oropharynx
Kapas yang tonsillar kriptus dan posterior faring (Anonim, 2009).
C. Etiologi
Gonore disebabkan oleh bakteri yang dikenal sebagai Neisseria gonorrhoeae. Neisseria gonorrhoeae pertama kali dijelaskan oleh Albert Neisser pada tahun 1879. Menjelaskan tentang kondisi yang menyerupai penyakit gonore dapat ditemukan dari catatan yang ditulis sejak tahun 130 TM, saat Galen membuat deskripsi untuk penyakit dengan menggunakan bahasa Yunani yaitu gonos (benih) dan rhoea (aliran) dengan ciri yang dipercaya sebagai penyakit hilangnya semen.(Wilson, 2001).
N. gonorrhoeae adalah Gram-negatif, berbentuk ginjal diplococcus, yang berdekatan dengan permukaan agak cekung. Dalam noda exudates, diplococci sering dilihat di dalam polymorphonuclear leukosit (Anonim, 2009). N. gonorrhoeae juga dapat menyebabkan konjungtivitis, faringitis, proktitis atau uretritis, prostatitis dan orkitis. Konjungtivitis adalah umum pada neonates dan perak nitrat atau antibiotik sering diterapkan pada mata mereka sebagai tindakan pencegahan terhadap gonore. Gonorrheal neonatal conjunctivitis adalah dikontrak ketika bayi terkena N.gonorrhoeae di jalan lahir, dan dapat menyebabkan luka atau perforasikornea (Anonim, 2010).
N.gonorrhoeae juga disebut gonokokus yang sering disingkat GC oleh dokter. Kelangsungan hidup gonokokus dipengaruhi oleh: komposisi inokulum, seperti kehadiran nanah dan organisme lain yang dapat tumbuh terlalu cepat dengan gonokokus dan jenis menyeka. Arang, yang hadir dalam media transportasi tertentu untuk menetralkan racun dapat mengganggu Pewarnaan Gram dari smear, dan karenanya penyeka ini tidak dianjurkan. Oleh karena itu, tidak adanya arang, cocok penyeka (albumin bovine serum atau berlapis kapas penyeka) harus digunakan untuk meminimalkan inhibitor (Anonim, 2009).
D. Cara Pencegahan
Cara terbaik untuk menghindari gonore adalah melakukan seks aman yaitu dengan menggunakan kondom.
• Melakukan seks yang lebih aman. Selalu menggunakan kondom dengan pasangan yang tidak tetap atau pasangan yang belum memiliki cek kesehatan seksual bila memiliki vagina atau dubur seks adalah cara terbaik untuk menghindari gonorrhoeal mendapatkan infeksi.
• Gonore dapat menginfeksi tenggorokan. Oleh karena itu penting untuk menggunakan perlindungan ketika melakukan seks oral. Jika memberikan oral seks seorang laki-laki (penisnya dalam mulut), maka ia perlu memakai kondom. Tidak peduli apakah seorang laki-laki atau perempuan, jika memasukkan mulut dalam kontak dengan pasangan anus atau vulva saat berhubungan seks, harus menggunakan gigi bendungan (Anonim, 2009).
E. Cara Pengobatan
Gonore diobati dengan antibiotik. Antibiotik yang dapat digunakan untuk mengobati gonore meliputi:
• Amoxicillin 2 g plus probenecid 1 g secara oral
• Ampicillin 2-3 g plus probenecid 1 g secara oral
• Azitromisin 2 g secara oral
• Cefixime 400 mg secara oral
• Cefotaxime 500 mg dengan injeksi intramuskular
• Cefoxitin 2 g oleh suntikan intramuskular, ditambah probenecid 1 g secara oral
• Cefpodoxime (Vantin) 400 mg secara oral
• Ceftriaxone (Rocephin) 125-250 mg dengan injeksi intramuskular
• Ciprofloxacin 500 mg oral
• Levofloxacin 250 mg secara oral
• Ofloxacin 400 mg secara oral
• Spectinomycin 2 g oleh injeksi intramuskular
Jika N.gonorrhoeae yang resisten terhadap penisilin keluarga antibiotik, maka ceftriaxone (generasi ketiga cephalosporin) sering digunakan (Anonim, 2010).
F. Rehabilitasi
Pemulihan terhadap penderita gonore dapat dilakukan dengan kepatuhan penderita terhadap pengobatan, konsultasi ke klinik kesehatan seksual, dukungan dan simpati dari mitra seksual tentang keadaan seksual satu sama lain. Selain itu, juga dengan pengembalian kepercayaan diri dan pengembalian stasus sosial di masyarakat. Pemulihan fisik dilihat jika antibiotik telah efektif, maka harus segera mengamati perbaikan pada gejala seperti:
• Sakit dan pengosongan ketika buang air kecil harus meningkatkan dalam waktu dua sampai tiga hari,
• Sakit dan pengosongan rektum harus meningkatkan dalam dua sampai tiga hari,
• Pendarahan diantara periode, atau periode berat tambahan, harus meningkatkan pada saat periode berikutnya, dan
• Sakit pada panggul atau testikel harus mulai untuk meningkatkan dengan cepat tetapi bisa memakan waktu hingga dua minggu pergi.
Jika memiliki nyeri panggul atau mengalami rasa sakit selama seks yang tidak hilang setelah perawatan, akan diperiksa oleh dokter atau perawat. Sehingga mungkin diperlukan perawatan lebih lanjut, atau mungkin perlu untuk menyelidiki kemungkinan penyebab lain dari rasa sakit (Anonim, 2010).
G. Prognosis
Gonore bila didiagnosis dini dan diobati tepat dan segera akan memberikan hasil prognosis yang baik. Tetapi bila terinfeksi sampai tahap lanjut atau terlambat ditangani akan memberikan prognosis yang buruk yaitu infertilitas (kemandulan) (Anonim, 2010).
BAB IV
PENUTUP

Gonore adalah infeksi menular seksual yang disebabkan oleh Neisseria gonorrhoeae. Gonore mempengaruhi baik laki-laki maupun perempuan yang ditularkan melalui hubungan seksual vaginal, oral maupun anal dan dapat masuk ke dalam uretra, anus, tenggorokan, cerviks (leher rahim) atau rahim. Orang bisa juga mendapatkan infeksi dari mata. Pada laki-laki gejala yang timbul berupa terjadi uretritis, keluar cairan seperti nanah dari penis, uretra meradang, perih saat buang air kecil, terjadi epididimitis. Sedangkan pada perempuan akan timbul gejala berupa terjadi cervicitis, keluar cairan seperti nanah dari vagina, nyeri saat buang air kecil, susah buang air kecil, menstruasi pendarahan. Pemeriksaan untuk gonore dilakukan dengan mengambil sampel dari cervix atau penis bila melakukan hubungan seksual oral diambil sampel dari tenggorokan dan mengambil contoh urine. Pencegahan untuk penyakit gonore yaitu melakukan seks yang aman dengan menggunakan kondom. Mengobati gonore dengan menggunakan antibiotik. Rehabilitasi yang dilakukan dengan sikap kepatuhan penderita terhadap pengobatan, konsultasi ke klinik kesehatan seksual, serta dukungan dan simpati dari mitra seksual. Gonore jika didiagnosis dini dan pengobatan tepat dan segera menghasilkan prognosis baik, tetapi bila telah sampai pada tahap lanjut memberikan prognosis buruk.

BAB V
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2009. Gonorrhoea. http://access.health.qld.gov.au/hid/ 
InfectionsandParasites/SexuallyTransmittedDiseases/gonorrhoea_fs.asp. Diakses tanggal 4 Maret 2010.

Anonim. 2009. Gonorrhoea. http://www.betterhealth.vic.gov.au/ bhcv2/bhcarticles.nsf/pages/Gonorrhoea. Diakses tanggal 4 Maret 2010.

Anonim. 2009. Treating Gonorrhoea. http://www.nhs.uk/ Conditions/Gonorrhoea/Pages/Treatmentpg.aspx. Diakses tanggal 4 Maret 2010.

Anonim. 2010. Gonorrhoea. http://en.wikipedia.org/wiki/Gonorrhea. Diakses tanggal 4 Maret 2010.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar